Komisi IV Berita » Dampak Kenaikan Harga BBM Subsidi bagi Sektor Pertanian
Dampak Kenaikan Harga BBM Subsidi bagi Sektor Pertanian
Penulis : Iman Firdaus - Editor : Hadi Rahman Selasa, 7 Mei 2013 09:37:27

SEKTOR pertanian bakal sangat terpukul jika harga bahan bakar minyak bersubsidi dinaikkan. Sebab, komoditas mereka amat rentan terhadap gejolak harga dan biaya produksi. Bila harga BBM naik, maka produksi menurun, dan penghasilan petani tak menentu.

Dampak Kenaikan Harga BBM Subsidi bagi Sektor Pertanian
JurnalParlemen/Dzikry Subhanie

Pemerintah harus memperhitungkan kenaikan BBM ini secara cermat karena yang pertama kali akan merasakan kenaikan ini adalah para petani dan sektor pertanian pada umumnya

Jakarta - Rencana pemerintah menaikkan harga BBM bersubsidi bakal memperlambat pertumbuhan sektor pertanian. Sebab, pengelolaan produksi dan distribusi pangan banyak menggunakan BBM bersubsidi terutama jenis solar.

 

Menurut anggota Komisi IV dari Fraksi PKS, Makmur Hasanuddin, sektor pertanian akan sangat terpukul karena komoditas mereka amat rentan terhadap gejolak harga dan biaya produksi. Jika BBM bersubsidi naik harga, maka kemampuan produksi mereka akan menurun karena sebagian besar alokasi modal digunakan untuk konsumsi BBM.

 

Selanjutnya, penurunan produksi akan meningkatkan harga produk sehingga pendapatan petani jadi tidak menentu. Saat ini petani merupakan struktur terbesar masyarakat Indonesia. Namun, sebagian besar masih miskin akibat terjepit kebijakan pemerintah yang tak memihak mereka.

 

"Pemerintah harus memperhitungkan kenaikan BBM ini secara cermat karena yang pertama kali akan merasakan kenaikan ini adalah para petani dan sektor pertanian pada umumnya," kata Ma’mur Hasanuddin, di Jakarta, Selasa (7/5).

 

Penggunaan BBM memang tak bisa dielakkan dalam pertanian. Petani butuh menggerakkan mesin untuk mengolah lahan dan hasil tani. Di antaranya, mesin traktor untuk membajak dan menggaru serta pompa air untuk mengairi sawah. Pompa air terpaksa digunakan karena pemerintah tidak menyediakan irigasi yang cukup.

 

"Kesulitan solar beberapa waktu belakangan ini telah menunjukan bahwa BBM mempengaruhi dan sangat dibutuhkan oleh sektor pertanian. Di beberapa tempat, penggilingan padi tidak beroperasi karena kesulitan mendapatkan solar bersubsidi," keluh Ma’mur.

 

Rencana pemerintah menaikkan BBM dalam waktu dekat telah ditegaskan oleh Presiden SBY dalam dialog dengan komunitas bisnis dan keuangan, Thomson Reuters Newsmaker, di Singapura, Selasa (23/4). Presiden SBY mengatakan, langkah ini merupakan upaya pemerintah untuk mengurangi beban subsidi.

 

Baca "Komisi IV" Lainnya
Senin, 27 Januari 2014 08:39:33
Beragam Paket Menuju Senayan

Beragam Paket Menuju Senayan

  JADI caleg tapi tak punya pengal...
Senin, 13 Januari 2014 07:17:04
Bila Mereka Tak Lagi Duduk di DPR

Bila Mereka Tak Lagi Duduk di DPR

  2014, tahun politik.  Sebag...
Senin, 16 Desember 2013 09:24:00
Jaminan Sosial, Akankah Jadi Solidaritas Sosial?

Jaminan Sosial, Akankah Jadi Solidaritas Sosial?

  KAlAU tak ada aral melintang, pa...
Selasa, 3 Desember 2013 06:05:05
Tidak Sekali Ini Saja Australia Cederai Indonesia

Tidak Sekali Ini Saja Australia Cederai Indonesia

HUBUNGAN Indonesia dengan tetangga di se...
1234
Sabtu, 22 Februari 2014 12:27:36

"Rezim Standardisasi" Menguasai UU Perdagangan

PEMERINTAH dan DPR boleh menegaskan bahw...
Senin, 2 Desember 2013 08:49:21
Pengabaian Gejala Krisis Bisa Menenggelamkan Negara

Pengabaian Gejala Krisis Bisa Menenggelamkan Negara

DOKTER turun ke jalan, akhir Oktober 201...
Minggu, 12 Mei 2013 08:54:12
Rumus Penanganan Papua

Rumus Penanganan Papua

SEBUAH kantor kecil ternyata bisa ...
Selasa, 12 Februari 2013 16:52:48
Mengungkap Mafia Impor Daging

Mengungkap Mafia Impor Daging

PENANGKAPAN petinggi parpol terkait im...
1234

MATA MASSA

Para petani makin jauh dari sejahtera. Akan berbahaya bila petani beralih profesi jadi karyawan. Implikasinya, untuk memenuhi kebutuhan pangan nasional, kita harus impor karena produksi dalam negeri tidak mencukupi

Marwan Jafar, Ketua Fraksi PKB
AGENDA KEGIATAN
Rabu, 16 Oktober 2013
Komisi III Rapat dengan PPATK dan Kompolnas
Rabu, 16 Oktober 2013
Komisi VI Rapat Pimpinan
Rabu, 16 Oktober 2013
Komisi X Rapat dengan Kementerian Parekraf
Ion Infra Energy
TVJurnalParlemen TV CameraBeritaFoto

Rapat Paripurna Penutupan Masa Sidang 2013-2014

CursorTerpopuler

Inilah 65 Calon Daerah Otonomi Baru

Senayan – Sidang Paripurna DPR pada Kamis (24/10) menyepakati pembentukan 65 daerah otonomi baru (DOB). Kesepakatan seluruh fraksi itu selanjutnya disampaikan ke ...